Menyoal Cara Baca Kita Hari-hari Ini

Ilustrasi/PoCer.co

Ada masanya saat saya mampu menghabiskan novel Harry Potter and the Chamber of Secrets setebal 424 halaman dalam waktu sehari.

Saat itu saya masih di bangku Sekolah Dasar (SD). Bila tak salah, saya melahap sebagian besar isi novel tersebut di dalam mobil, di tengah perjalanan liburan keluarga ke luar kota – saya lupa ke mana dan persisnya kapan. Yang pasti, saya benar-benar keranjingan. Bahkan sesampainya di hotel transit, saya tetap lanjut membaca hingga lewat tengah malam karena begitu penasaran dengan akhir ceritanya.

Esoknya, mendadak saya menyesal karena merasa keasyikan yang ada berlalu terlalu cepat, dan saya pun mesti menunggu lama hingga kisah lanjutannya terbit dan terjemahannya keluar di Indonesia.

Sampai saat ini, seluruh kisah yang ada dalam buku itu masih begitu membekas, entah saat berbagai serangan misterius mulai terjadi di Hogwarts hingga membuat banyak korban “membatu”, kala Harry dan Ron terpaksa masuk ke hutan terlarang untuk mencari petunjuk pada laba-laba raksasa Aragog, atau ketika Harry sukses menghabisi Basilisk di kamar terlarang dengan bantuan Fawkes, burung phoenix milik Albus Dumbledore.

Kala itu, membaca terasa begitu menyenangkan dan membawa candu.

Kini pun saya masih rajin membaca, tapi lebih karena tuntutan sebagai wartawan. Bahan bacaan saya kebanyakan berita, entah untuk mengulik latar belakang dan konteks besar sebuah isu agar lebih siap sebelum berangkat liputan, atau agar sekadar tak ketinggalan mengikuti sebuah topik hangat yang sedang ramai diperbincangkan.

Bacaan saya pun datang dari berbagai sumber yang dengan mudahnya bisa didapat lewat mesin pencari Google. Misal, saat mengerjakan sebuah tulisan saya bisa membuka belasan tab di browser, kemudian melompat dari satu laman ke laman lainnya, memindai dengan kilat tiap bacaan dan mencomot berbagai data dan fakta untuk memperkaya tulisan.

Perlahan, tanpa disadari, aktivitas membaca saya di luar tuntutan kerjaan jadi jauh berkurang. Sepanjang 2017 saja, saya belum sempat menghabiskan satu pun novel atau kumpulan cerita pendek, walau bertumpuk karya sastrawan ternama telah saya beli dan menunggu untuk dilahap di rumah.

Bukan berarti saya tak mencoba. Namun, seakan daya konsentrasi dan stamina baca saya telah terkikis begitu dalam.

Contoh, saya butuh waktu kurang lebih dua bulan untuk menghabiskan kumpulan cerita pendek berjudul Mati Baik-Baik, Kawan karya Martin Aleida setebal 211 halaman beberapa waktu silam. Rasanya sulit betul mencari waktu luang untuk melahapnya hingga tuntas. Sekalinya mulai membaca, perhatian saya pun mudah terpecah oleh banyak hal, dari sekadar mengecek pesan masuk di ponsel hingga godaan untuk menelusuri lini massa berbagai media sosial, entah Facebook ataupun Instagram.

Namun, hal ini tak berlaku untuk buku-buku dengan topik bahasan tertentu yang memang sedari awal menarik perhatian saya, misalnya soal sepak bola dan teater. Hanya butuh dua hari bagi saya untuk membaca otobiografi Sir Alex Ferguson, mantan pelatih klub sepak bola Manchester United, setebal kurang lebih 400 halaman. Saya juga cuma perlu beberapa hari untuk melahap habis buku Bertolak dari yang Ada, sebuah kumpulan esai untuk sastrawan dan sutradara teater legendaris Putu Wijaya, dengan tebal 688 halaman. Untuk kedua buku ini, saya justru meluang-luangkan waktu agar bisa segera menghabiskannya.

Singkat kata, lebih mudah bagi saya saat ini untuk mencerna bacaan yang relevan dengan minat saya, yang telah terpatri begitu dalam di memori jangka panjang alias tempat penyimpanan pengetahuan secara permanen di otak selama ini. Sementara itu, butuh waktu lebih lama bagi saya untuk menghabiskan bacaan dengan topik baru, terutama yang berada di luar minat utama saya.

Hal ini rasanya terkait erat dengan perubahan kebiasaan saya belakangan ini yang jadi lebih senang membaca sepintas di dunia maya dibanding melahap sebuah buku fisik selama berjam-jam lamanya.

Dalam studi berjudul “Is Google Making Us Stupid? The Impact of the Internet on Reading Behaviour” karya para peneliti dari Universitas Victoria di Selandia Baru, disebutkan bahwa pembaca buku fisik cenderung lebih baik dalam hal daya konsentrasi, pemahaman, penyerapan dan daya ingat dibanding para pembaca online.

Di sana dijelaskan bahwa sebuah informasi dapat dicerna manusia melalui tiga tahapan: memori sensoris, memori jangka pendek dan memori jangka panjang.

Bila sebuah informasi dapat dipahami, ia akan dengan mudah masuk ke memori jangka pendek atau memori kerja kita. Setelah setidaknya 10 menit, informasi itu baru dapat masuk ke memori jangka panjang hanya bila ia terorganisasi dengan baik dan melalui proses pengulangan konstan.

Masalahnya, saat membaca berbagai tulisan di media online, banyak orang cenderung membaca sepintas tulisan yang ada serta melewatkan atau tak mengacuhkan banyak kata dalam prosesnya.

Itu bisa terjadi karena beragam faktor, entah karena kita terlampau terburu akibat sempitnya waktu luang, atau stamina baca kita memang telah jadi begitu terbatas hingga akhirnya jadi mudah jenuh atau teralihkan perhatiannya dengan puluhan notifikasi dari ponsel pintar di depan mata. Alhasil, jelas saja informasi yang terserap masuk ke memori jangka pendek jadi tidak lengkap hingga ia urung menembus memori jangka panjang yang punya kapasitas penyimpanan informasi tak terbatas.

Ini pun menjelaskan kenapa saya belakangan jadi lebih mudah melupakan detail isi tulisan yang telah saya buat sendiri, terutama untuk topik-topik tertentu yang jarang bersentuhan dengan lingkup kerja utama saya.

Kini, saya adalah wartawan ekonomi yang sehari-hari ditugaskan menulis soal energi, entah terkait dengan isu pertambangan mineral, kelistrikan, serta minyak dan gas. Maka wajar bila saya kadung khatam soal revisi terakhir Peraturan Pemerintah (PP) No. 23/2010 yang membuka jalan untuk relaksasi larangan ekspor mineral untuk konsentrat tembaga, nikel berkadar rendah dan bauksit yang telah melalui proses pencucian. Saya sudah terlalu sering menulis soal itu hingga informasi yang ada telah terorganisasi dan terulang dengan konstan di otak saya.

Di sisi lain, beberapa kali saya juga mesti meliput isu-isu non-energi secara insidental. Suatu hari saya pernah menulis soal bisnis umrah di Indonesia dan berbagai ancaman penipuan di sekelilingnya. Saya yakin saat itu saya telah menuliskannya dengan cukup komprehensif. Namun tetap saja, bila sekarang ada yang bertanya soal angka kelonjakan peserta umrah dalam lima tahun terakhir, atau bahkan tentang perbedaan antara umrah dan ibadah haji, akan sulit bagi saya untuk menjawabnya dengan baik.

Satu-satunya cara untuk mengembalikan stamina baca adalah dengan membangun ulang kebiasaan membaca linear, saat kita melahap sebuah tulisan dari awal hingga akhir, bukan melompat-lompat dari satu bagian ke bagian lainnya tanpa benar-benar menyelesaikannya hingga tuntas.

Mantan dosen saya di kampus dahulu pernah bercerita bahwa ia rutin menyisihkan setidaknya satu jam sebelum tidur tiap malamnya untuk membaca. Lain lagi halnya dengan rekan kantor saya yang menghadiahi dirinya sendiri waktu beberapa jam dalam sehari saat akhir pekan khusus untuk membaca. Ia bahkan sengaja pergi ke tempat sepi yang kondusif baginya untuk menunaikan aktivitas tersebut.

Rasanya sederhana, tapi praktiknya tentu tak akan semudah itu. Apalagi mengingat badai notifikasi dari media sosial ataupun aplikasi pesan singkat yang kerap menyapa lewat ponsel pintar kita. Belum lagi tumpukan pekerjaan yang seakan terus mengintimidasi waktu luang kita sehari-hari.

Namun, mungkin itu harga yang setimpal untuk menemukan kembali candu dalam sebuah buku. Karena saya ingin kembali lagi jadi anak kecil naif itu yang pernah melahap habis kisah Harry Potter hanya dalam waktu semalam. Karena buku memang sudah sepatutnya bermakna seperti itu; menyihir kita untuk tersesat dan enggan kembali lagi.

NB: Artikel ini pertama terbit di PoCer.co pada 19 Februari 2017.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s